Feel Blessed

One word to describe what I feel now. Amazed. Pilihan kata yang mungkin enggak tepat buat ngegambarin keletihan fisik yang gue rasain sekarang ini. FYI, ini udah jam 01.27 dan gue masih bertahan di Dunkin Donuts yang jaraknya 5 menit dari rumah gue kalo ditempuh dengan naik motor. Padahal sejak Sabtu (30/11) jam 06.30 gue belum tidur lagi. Paling cuma merem 5 menit pas lagi break ngerjain laporan di Auditorium UNY. But I can't stand to keep the story I had this recent days. Apalagi kalo bukan tentang pengalaman jadi LO Pelaporan di POMNAS XIII DIY 2013.

"Fa, kok bisa kamu masuk ke kepanitiaan? Daftarnya gimana?" Ummm, cuma diajak sih sama salah satu my partner in crime, @si_nunggalsera by text. Awalnya pas dibilang bakal jadi LO tuh taunya jadi LO Kontingen. Eh ternyata jadi LO Pelaporan yang tugasnya terjun ke lapangan langsung buat cari data yang harus dilaporin di akhir event. Baru awal briefing tanggal 21 November 2013 jam 13.00, eh jam 19.00 udah disuruh cari data di technical meeting sepakbola yang belum-belum udah penuh intrik. Please deeeeeh gue baru aja di-briefing tadi siang, sorenya udah disuruh ke yang "beginian". Padahal aslinya gue banyak nggak ngerti tentang sepakbola.

Itu baru yang sepakbola. Cabang olahraga lain yang laporannya gue handle adalah futsal dan catur. Udah deh nge-blank semua kalo masalah aturan permainan. Yaaa mau nggak mau gue nggak nonton sekedar nonton. Nonton pertandingan 3 cabang olahraga sambil terus belajar dan belajar soal peraturannya.

POMNAS XIII bikin gue merasakan pengalaman sebagai reporter olahraga. Di awal bikin buletin "KABAR POMNAS" yang emang khusus dibuat pas event itu berlangsung, tulisan gue dibilang jelek banget sama sang editor, Kak Mon. Katanya bahasa gue terlalu bahasa laporan, bukan bahasa jurnalisitik/ straight news. Jujur pada saat itu sebenernya gue semacam ngempet teriakan, "YAIYALAH ORANG SEBELUMNYA GUE DIAJAK BUAT JADI TIM PELAPORAN! BELUM LAGI GUE NGGAK PUNYA PENGALAMAN NULIS BERITA DI MEDIA CETAK SAMA SEKALI!"

Untungnya (dan mungkin aja di sisi lain jadi "sayangnya") gue masih waras pada saat itu dan menanggapi pernyataannya dengan datar. Karepmulah Bos nyong ra dong! Dia bilang yang lain udah bagus. Ya percaya deh orang temen-temen gue di LO Pelaporan yang lain udah lama kerja buat majalah kampus. Deuh mbandinginnyaaaaa~

Dari sana gue nggak pengen melakukan kesalahan yang sama. Gue mulai comot-comot informasi seputar gimana caranya bikin berita buat buletin, secara ini adalah hal yang bener-bener baru buat gue. Latar belakang gue jurnalistik radio yang jelas beda banget sama jurnalisitik macem buletin. Akhirnya tulisan gue lama kelamaan dapet tanggepan yang positif walau jumlah katanya masih terlalu sedikit. In Sha Allah kalo terus dilatih bisa lebih terbiasa buat menulis.

"Writing makes you immortal"

Di POMNAS ini gue terbelah jadi 3. Semua anak muda di LO Pelaporan dapet jatah masing-masing 3 cabang olahraga. Di antara panitia-panitia cabang olahraga yang gue handle laporannya, cuma sepak bola yang sejak awal dapet banget feel-nya. Ada Dhaoni, si sekertaris 2 yang sedari awal ngobrol bareng gue walau gue baru sadar ternyata dia yang ngobrol sama gue di TM pas pertemuan kedua kami pas laga Sumatra Barat vs Sulawesi Tenggara. Selain Dhaoni, gue lumayan akrab sama Eva, anak FIK Wates yang ngurusin laporan pertandingan. Mereka ngebantu gue banget walau emang porsi bantuannya Dhaoni sih yang paling banyak. Keknya temen gue di cabor sepakbola yang beneran cuma dia ._.

Futsal, okelah. Catur, yaaa gitu deh. Nggak ada masalah yang serius banget atau gimana. Paling kurang koordinasi aja. Biasa~

Hmmm, event olahraga pasti bertabur atlet yang mihik. Gue nggak sia-siain kesempatan buat nge-fans atlet yang ikut serta di POMNAS tahun ini. Daaaaaaan pilihan gue jatuh pada atlet futsal putri yang berkamuflase dengan rambut pendeknya plus cara jalan yang nggak cewek banget. Holy-s**t mereka bikin gue menyimpang. Saking nge-fans-nya, Sera sampe nge-tweet ke gue "Ketika atlet putri membelokkan preferensi seksual Anda"

Paan sih. Skripsi lo Ser =))

Akhirnya preferensi seksual gue kembali normal saat gue menemukan salah satu kru P3K salah satu cabor yang gue handle ternyata mihik-able bingits. Gue baru menemukan dia di semifinal NTB vs DKI. Pakyeh banget kenapa ga dari kemaren Baaaaang gue nyadar kalo ada lo disonooo. Kalo diliat-liat sih dia mirip ama beberapa cowok yang udah pernah gue taksir. Ujung-ujungnya paling cuma lewat doang. Ya kalo ketemu lagi sih mungkin bisa terpantik lagi tuh benih-benih anu yang pernah ku rasa padanya. 

Paan lagi neeeeeeeeeh! Udah mulai nggak waras ini..... FYI, sekarang udah jam 02.44 dan gue masih di Dunkin nemenin 2 karyawannya yang lagi tidur. Pukpuk~

Thanks to Allah SWT who always gives me chances to try new experiences, joys, and happiness. In the other side, I learned a lot about hard work and being tough :') Well, I'll share some of my memories while I was taking part as one of POMNAS XIII DIY 2013's committee.

No comments:

Silahkan tinggalkan kritik dan saran yang membangun. Boleh meninggalkan link blog, tapi mohon untuk tidak mencantumkan link hidup, ya! Terima kasih ;)

Powered by Blogger.