Permasalahan Pelik Mahasiswa Tingkat Akhir

MAHASISWA TINGKAT AKHIR MANA SUARANYAAA!

(Seratus ribu mahasiswa Indonesia bersorak "SAYAAA")

Hmm, rame juga ternyata ya. Populasi mahasiswa tingkat akhir di Indonesia emang banyak banget sih. Wajar aja kalau rame. Mahasiswa tingkat akhir ini kesehariannya identik dengan yang namanya skripsi. Tiada hari tanpa skripsi. Kalau mahasiswa tingkat akhir nggak hidup sama skripsi, mungkin dia lagi cuti atau udah bener-bener nggak kuliah karena alasan tertentu yang lain. 

Drop out misalnya.

Atau... mahasiswa yang kuliah di kampus yang skripsinya opsional alias bisa milih buat nggak ambil skripsi.

Skripsi memang tahap akhir dari masa perkuliahan setiap insan yang menghendaki gelar sarjana. Ada yang bisa kelar skripsi dengan cepat, ada juga yang butuh bertahun-tahun untuk menyelesaikannya. Nah, pasti di antara kita pernah mengalami berbagai momen "kampret" saat mengerjakan skripsi. Beberapa momen kampret saat mengerjakan skripsi itu antara lain:

1. Kemauan dosen yang aneh-aneh. Dosen pembimbing adalah salah satu kunci dari keberhasilan skripsi yang sedang kita kerjakan. Tanpa bimbingan beliau, kita bisa tersesat karena nggak ada yang mengarahkan. Tapi ada pula dosen yang sukanya bikin ribet. Misal bimbingan pertama disuruh revisi judul dan ngerombak proposal. Waktu udah selesai revisian dan bimbingan lagi, eh... malah judul dan proposal yang dulu dibilang lebih bagus. Buang waktu deh bikin revisian yang nggak terpakai.


2. "Udah sampe mana skripsinya?". Ngaku aja deh, pasti di antara kita suka sebel kalau ditanyain tentang skripsi. Apalagi pas weekend atau pas lagi liburan. Niatnya pengen ngelupain skripsi sebentar, malah jadi kepikiran lagi. Pas udah ditanyain sampe BAB berapa, coba alihkan pembicaraan ke topik lain. Misal ngomongin salju di Jogja. Jogja emang ada salju? Nggak ada. Udah. Gitu aja.


3. "Kok lama banget? Si itu udah cepet lho cuma 3 bulan aja". Sering ketemu sama orang-orang yang suka ngebandingin kayak gini saat kamu masih berkutat dengan skripsi? Kalau iya, cukup disenyumin aja. Tinggalin. Pas udah jauh, lempar pake revisian yang udah dicorat-coret dosen kamu. Setelah itu melengganglah sambil tertawa jahat. HAHAHAHAHAHAHAHAHA!

siram kopi bercampur sianida ke laptop


4. Koneksi internet nggak bersahabat. Hal kaya begini nih suka bikin KZL. Saat lagi semangat cari jurnal buat referensi skripsi, tiba-tiba internet lemot dan komputer ikutan nge-hang. Pas buka folder drama Korea malah lancar jaya. Akhirnya males dan milih buat nonton drama Korea aja. Malah kebablasan nonton drama deh...


5. Waktu deadline ngumpulin revisi, hasil print-nya nggak sesuai harapan. Ini adalah momen ter-kampret di masa pengerjaan skripsi. Padahal toner printer masih penuh banget dan baru diisi malem saat nyelesein revisian. Belum lagi ternyata dosen cuma bisa ketemuan sama kita hari Senin jam 08.00 dan jam 07.30 kita nge-print revisian hasilnya malah kayak bungkus kacang rebus pasar malem. Jarak kos ke kampus juga agak jauh. Mau nge-print deket kampus, belum tentu bisa cepet juga. Frustasi banget kan jatuhnya? Mahasiswa yang ngalamin ini pasti toner printernya bukan Blueprint. Blueprint sih udah terbukti sebagai toner printer yang bagus. Warnanya lebih hitam dengan black level 1,62 BW Densitometer. Sangat memudahkan mahasiswa tingkat akhir yang harus cepet-cepet nyelesein skripsi karena toner Blueprint hitam dan hemat. Cetakan yang dihasilkan pun lebih banyak dengan hasil cetak hingga 1500 lembar. Cocok banget buat kantong mahasiswa. Jadi buat kalian yang masih mengalami momen kampret poin terakhir ini, mendingan cuss pindah ke #TonerBlueprintHemat aka Laser Toner Blueprint yang hitam, hemat dan handal. 

Terlepas dari beberapa contoh permasalahan pelik mahasiswa tingkat akhir yang kampret di atas, ayo kita lebih semangat dalam mengerjakan skripsi. Ingat bahwa orang tua kita sudah mendamba anaknya mengenakan toga. Mahasiswa tingkat akhir, semangat!


Artikel ini disertakan dalam Kompetisi Blog Laser Toner Blue Print

No comments:

Silahkan tinggalkan kritik dan saran yang membangun. Boleh meninggalkan link blog, tapi mohon untuk tidak mencantumkan link hidup, ya! Terima kasih ;)

Powered by Blogger.