3 Perbedaan Antara Dokter yang Kuliahnya Niat dan Kuliahnya Cuma Ngejar IPK


Pernah inget nggak waktu masih kecil dulu saat ditanyain sama guru TK kita tentang cita-cita? Banyak banget di antara temen-temen kita atau bahkan kita sendiri yang nggak ragu untuk jawab pengen jadi dokter. Walau beberapa ada yang jawab pengen jadi guru, pilot, pramugari, atau pengen jadi kayak bapak atau ibunya, tapi entah kenapa jawaban pengen jadi dokter itu rasanya lebih sering terdengar. Prakteknya emang banyak juga sih yang akhirnya niat beneran jadi dokter walau ada juga yang mundur karena tau kuliahnya mahal dan nggak gampang.

Jadi dokter emang pekerjaan yang sangat mulia. Menurutku, selain kuliahnya yang mahal dan nggak mudah, jadi dokter itu tanggung jawabnya besar karena menyangkut kesehatan dan nyawa seseorang. Tapi pernah nggak sih ketemu sama dokter yang attitude-nya nggak layak buat jadi dokter atau kesannya bukan dokter beneran? Seakan-akan waktu kuliah dulu nggak niat dan ngejar IPK doang. Berikut beberapa pendapatku seputar perbedaan antara dokter yang kuliahnya niat dan kuliah cuma ngejar IPK.

1. Saat Mendiagnosis Pasien

Dokter yang kuliahnya niat: Dia pasti mengerti banget seputar kondisi pasiennya. Tau tindakan dan obat apa yang tepat untuk pasiennya dan nggak asal diagnosis. Saat proses penyembuhan pun pasien merasa semakin lebih baik saat ngikutin arahannya.

Dokter yang kuliahnya cuma ngejar IPK: Asal-asalan seputar diagnosis penyakit pasiennya dan sembarangan kasih obat yang nggak cocok. Banyak kejadian dimana dokter bingung si pasien sebenernya menderita penyakit apa dan asal-asalan kasih obat yang banyak banget. Alhasil pasien kadang udah bayar mahal tapi nggak kunjung sembuh walau udah ngikutin perkataan si dokter tadi. Pas dicek ke dokter lain, ternyata diagnosisnya salah dan penanganan sama dokter lain malah lebih baik.

2. Saat  Memberikan Penjelasan Kepada Pasien

Dokter yang kuliahnya niat: Dokter yang bener-bener pengen mengabdi untuk kesehatan masyarakat bakal dengan sabar memberikan penjelasan seputar penyakit yang diderita pasien. Pasien kan kebanyakan orang awam yang nggak ngerti seputar kesehatan. Walau sekarang banyak sumber informasi gratis kayak internet atau info dari mulut ke mulut, itu pun belum tentu benar. Pasien yang dikasih penjelasan secara baik dan benar pun bisa mengerti penyakit apa yang dideritanya dan disemangatin supaya bisa sembuh.

Dokter yang kuliahnya cuma ngejar IPK: Nggak sabaran sama pasien yang nggak ngeh muluk saat dijelasin seputar penyakit yang dideritanya. Malah marah dan nyalahin pasien saat pasien mungkin telat berobat karena nggak berani ke dokter atau mencoba tanya sesuatu yang mungkin nggak ada sangkut pautnya sama penyakitnya seperti yang dialami oleh salah satu pasien dari Lumajang ini. Posisinya beneran nggak tau apa-apa dan hanya menduga-duga. Bisa kali Dok dikasih penjelasan dengan sabar. Pasien kadang udah desperate banget karena sakit secara fisik, si dokter ini malah nambahin pake sakit hati. Sakitnya tuh jadi dimana-mana Dok!

3. Saat Berusaha Mengenal Pasien Lebih Dekat

Dokter yang kuliahnya niat: Dia akan berusaha untuk approach pasien dengan baik dan pertanyaan-pertanyaan yang emang seharusnya ditanyakan supaya bisa mendiagnosis pasiennya dengan tepat. Sang dokter pun tidak akan memberikan pernyataan atau pun pertanyaan yang membuat pasien merasa terpojokkan. Berdasarkan pengalamanku, dokter yang seperti ini bikin aku semakin semangat untuk sembuh dan membantu mengarahkan dengan baik misal ada hal-hal yang nggak beres sama tubuhku. Encouraging patient itu perlu banget menurutku karena si pasien akan merasa lebih optimis untuk bisa sembuh.

Dokter yang kuliahnya cuma ngejar IPK: Kalau berdasarkan pengalamanku, dokter yang nggak tepat caranya ngedeketin pasien dan bahkan nggak hormat sama pasiennya itu adalah saat si dokter menjadikan keadaan fisik si pasien sebagai bahan olok-olok. Misal nih, aku orangnya gemuk. Si dokter nggak tahu kalau aku belum nikah tapi udah dipanggil "ibu". Saat tau ternyata aku belum nikah, si dokter bilang, "Lha badannya gedhe banget e kayak ibu-ibu". Saat ditanya tentang berat badan dan aku jawab yang sebenernya, si dokter masih nyletuk, "Ah, palingan lebih laaah". Aku cuma bisa diem karena aku nyebutin berat badan yang sebenernya dan menurutku nyebutin yang sebenernya aja udah suatu keberanian banget. Mana posisinya pas lagi tes kesehatan buat perpanjangan SIM C di Jogja City Mall yang ruangannya penuh orang ngantri tes. Akhirnya cuma bisa nahan malu. Nggak sampe situ, si dokter masih nyletuk terus saat mau ngukur tensiku dengan bilang, "Bentar ya saya longgarin dulu. Nah kan nggak cukup!". "YAUDAH SIH!", teriakku dalam hati. Si dokter masih berusaha nglawak dengan tanya, "Bapak Ibu tuh juga gedhe kayak sampean po?". Di situ aku nggak tahan dan cuma bisa bilang dalam bahasa jawa krama inggil, "Nyuwun ngapunten, Pak. Niku sanes urusane njenengan" (Maaf, Pak. Itu bukan urusan Anda).  THERE. I SAID IT. Dan akhirnya si dokter diem.

Jadi, menurutku sih gitu bedanya antara dokter yang pas kuliah emang niat jadi dokter dan dokter yang cuma ngejar IPK. Artikel ini bener-bener murni curhat dan opini aja. Kalau memang ada kritik atau saran maupun tanggapan, jangan sungkan untuk kasih tau ya! Semoga kualitas pelayanan kesehatan semakin baik dari waktu ke waktu. Amiiin.

6 comments:

  1. pengalaman saya sih mbak, dokter yang kurang perhatian dengan dokter yang perhatian sama pasien.

    dokter yang perhatian akan dengan suka hati menjelaskan ke pasien. sementara yang kurang perhatian cenderung suka kalau pasiennya nggak tanya-tanya. kalo banyak tanya terus diputus. "udah, gini aja, ibu bla bla bla". sebagai pasien akhirnya tahu diri trus pulang dan kalo ga terpaksa malas balik lagi ke dokter itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya ada pengalaman begitu juga mbak.. Diburu karena yang antri banyak sekali. Hehehehe. Karena waktu itu di puskesmas jadi harus cepet-cepet...

      Delete
  2. aku sih emang nggak banyak pengalaman sama dokter hahaha *nggaya, sok nggak pernah sakit*.
    aku sempet mikir ini artikel tentang masa kuliah atau apa soalnya judulnya bawa2 ipk, ternyata dokter yg dibahas di sini udah pada praktik. mungkin judulnya agak gimana karena dokter praktik ketemu pasien udah gak ngejar ipk lagi haha.
    btw untuk dokter ngasih obat asal2an, itu nggak juga lho. semua obat yg dikasih ke pasien ada guidelinenya (aku ada banyak kalo mau liat) (siapa juga yg mau liat). kalo pasien sakitnya berat, emang disarankan buat periksa ke lebih dari 1 dokter. bahasa kerennya sih buat second opinion.
    kenapa panjang ya wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahaha gapapa lah kalo panjang komennya. Hu.um aku paham kalau semua profesi pasti ada SOPnya. Kalo dari semua pengalaman yg aku tulis disini, ada yang sakitnya sepele tapi didiagnosis sakit berat. Setelah coba ke beberapa dokter, akhirnya dapet dokter yang baru kasih obat sesuai sama yg diderita si pasien karena yang sebelumnya enggak cocok dan gak sembuh2. Gitu...

      Delete
  3. kalo aku, ketemu dokter terus aku tanyai macem-macem tentang penyakitku terus dokternya gak terlalu enak jawabnya dan ogah-ogahan, jadi males. mending banyak baca dari google. padahal harusnya dokter kan bisa kasih sedikit edukasi juga ke pasien ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang rasanya gitu mbak. Tapi kalau cuma baca dari google mending jangan, karena informasinya suka simpang siur dan ga cocok. Sebenernya kita cuma sakit apa, tapi di google bilangnya apa. Suka bikin takut sendiri. Mending cuss ke dokter lain yg sekiranya lebih kredibel. Bisa tanya-tanya orang sekitar dulu aja :)

      Delete

Silahkan tinggalkan kritik dan saran yang membangun. Boleh meninggalkan link blog, tapi mohon untuk tidak mencantumkan link hidup, ya! Terima kasih ;)

Powered by Blogger.