5 Aturan Nggak Tertulis Saat Kumpul Bareng Temen

November 20, 2017
Momen kumpul bareng kerabat

Siapa yang sering pulang dari kumpul bareng temen-temen lama malah jadi bete? Saya sempat mengalaminya beberapa kali. Bukan karena kami berkelahi atau ada problematika pelik, tapi lebih ke masalah komunikasi. Males banget nggak sih saat niatnya mau kumpul buat seneng-seneng, eh pas pulang malah merasa, "Bentar, tadi ngapain ya? Buang-buang waktu dan duit aja".

Ngeselin kan rasanya? Apalagi kalau banyak banget distraksi saat kumpul. Entah temen-temen pada main gadget sendiri-sendiri atau hal-hal distraktif lainnya. Saat kita punya prinsip kalau kumpul harus bener-bener ngobrol ngelepasin uneg-uneg dan diselingi diskusi ringan tapi yang lain sibuk sama urusannya sendiri, nggak mudah buat nggak merasa bete seketika.

Oh, come on!

Apa sih susahnya sparing sedikit waktu untuk mendengarkan? Toh ketemu nggak setiap saat, apalagi saat udah pada kerja semua. Meeting up is like... once in a blue moon. JARANG BANGET! Makanya jangan sampe momen kumpul bareng jadi momok buat kumpul lagi. Lebih enak kalau momen tersebut dipakai buat ngobrol dengan khidmat. Berikut beberapa cara lain agar makin akrab dan hangat saat kumpul bareng kerabat.

1. Carilah tempat yang nyaman untuk ngumpul yang lebih khidmat

Tempat kumpul adalah kunci untuk lighten up the mood. Kalau tempatnya rame, menu makan-minumnya decent, lumayan lah buat kumpul bareng dan ngobrol-ngobrol akrab. Tapi kalau tempatnya rame parah, menu seenak apapun nggak akan cocok buat ngobrol. Palingan cuma ngumpul, tanya-tanya kabar, ngobrol sama samping kanan kiri dikit-dikit, selfie, lalu pulang.

Saranku, coba cari tempat yang suasananya mendukung to have some decent conversations. Nggak terlalu rame, tapi juga nggak sepi banget. Sebenernya kalau sepi bakal lebih enak. Tapi kita belum tentu bisa ketemuan di tempat dengan waktu yang jarang pengunjung. Kalau udah kerja semua, palingan weekend. Itu sih udah pasti rame kalau janjiannya di tempat umum.

Find some places to have a decent conversation

At least cari tempat yang cukup nyaman dan jangan lupa buat cek menunya juga. Bisa dengan cari tau lewat IG-nya para foodies. Jadi kita nggak terlalu terjebak karena udah cari tau reviewnya.

2. Manfaatkan gadget untuk saling mengakrabkan

Menjauhkan gadget saat kumpul bareng? Rasanya susah. Kebanyakan apa yang bisa kita obrolin saat ini ya apa yang ada di internet, which is in our gadget. Kalau generasi baby boomers mungkin masih sering ngomongin apa yang ada di TV atau koran, secara jangkauan teknologi mereka nggak jauh-jauh dari sana.

Nonton TV aja terpaksa karena emak nyalain Microphone Pelunas Janji Palsu sama Dangdut Akabe48 di Indosirna. IYA APA IYA? 

Saling mengakrabkan diri dengan gadget bisa dilakukan dengan cara nunjukin meme/artikel yang lagi viral beredar di internet. Dari situ, kita bisa coba ngobrolin hal-hal lain yang ada sangkut pautnya sama meme/artikel tersebut. Tapi jangan sampe bikin kita keasikan dengan gadget masing-masing terlalu lama, ya! Tetep balikin fokus buat ngobrolin lebih banyak hal lainnya.

3. Sebisa mungkin jangan mudah terdistraksi

Poin kedua ini juga nggak jauh beda sama poin pertama. Masih ada kaitannya sama distraksi yang biasa ditimbulkan oleh gadget. Malesin nggak sih kalau lagi ngomong, lalu lawan bicara ngeliat ke arah lain? Saat selesai ngomong, sama sekali nggak ditanggepin. Waktu dikasih tau, malah balik nanyain.

GIMANA SIH OJAN!

Males kan ya kalau nemu yang kayak begini? Temen kita pun pasti males kalau dia ngajak ngobrol kita dan kita bersikap seperti ini ke dia. Maka dari itu, usahakan untuk fokus dan minimalisir.

4. Jangan menyela saat ada yang berbicara

Masalah tergengges pas lagi ngobrol adalah saat ada salah seorang di antara kita yang tiba-tiba nge-cut pembicaraan di tengah. Mending kalau minta maaf dan bilang mau "nyela" sebentar. Kalau nggak ada omongan apa-apa lantas tiba-tiba nyela, KZL BAT SUMPAH.

Dude, please.. please... have some respect! Seakrab apapun kita, kalau dikit-dikit disela waktu ngomong kan tetep aja nggak ngehargain yang lagi bicara. Apalagi kalau yang diomongin emang urgently important. Bete tauk! Have some respect and self control lah kalau ada yang lagi bicara... Nggak susah kok. Cukup diem sampe dia selesai ngomong. Udah gitu doang.

Ssshhhh! Diem bentar yaaa.

5. Sampaikan obrolan dan respon seperlunya

Pernah ngomong sampe berbusa-busa, eh tanggepannya cuma "Oh gitu". Atau cuma ngomong dikit tapi ditanggepin panjang lebar X dikali Y sama dengan infinite? Melelahkan, ya? Memang idealisme buat ngobrol dengan enak setiap orang tuh berbeda-beda. Harus banyakin jam terbang supaya terbiasa berbicara dan merespon dengan timing yang tepat. Caranya bisa dengan banyakin ngobrol dengan orang yang berbeda-beda.

Susah? Iya. Saya pun masih perlu banyak latihan supaya mahir dipermasalahan timing seperti ini. Tapi akan enak saat kita bisa menyampaikan secara sederhana dan seperlunya.


Dan yang paling penting, SANS AJA YA BOSQUE. Nggak usah diambil hati kalau 5 hal di atas belum bisa diterapkan oleh kamu atau lawan bicaramu. Seperti yang tadi udah saya bilang, tiap orang kan beda-beda... Jadi dibawa santai ajaaa.

Semoga tips receh-receh-penting ini bisa kita terapkan saat sedang kumpul bareng kerabat yaaa. Kalau kamu punya saran, tambahan, atau curhat colongan, silahkan tulis SEMUANYA di kolom komentar yaaa. HAHAHA. See you on the next post!



Photo sources:
pexels.com & giphy.com

16 comments:

  1. Bagian respon "oh gitu" tuh biasanya pas lagi pada pegang gadget, nggak fokus dan akhirnya mentok cuma respon seadanya aja. Sering banget nih yang cem gini, duh.


    zahwaaldila.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin bete yaaaaa. Padahal buat ngomong aja udah effort, eh malah tanggepannya begitu doang 😭

      Delete
  2. biasanya kalo ngobrol diawali dengan obrolan ga jelas bener ga sih? kalo cewek biasanya diawali dengan gosip atau bisa saling ngecek IG lambe turah :D nice tips mbaa salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak 😂 Makanya gadget dimanfaatin aja buat jadi bahan obrolan ajah. Salam kenal jugaaa💕

      Delete
  3. tipsnya benar-benar sangat membantu sekali, salam kenal kak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama samaaaa salam kenal juga Saniii

      Delete
  4. Hahaha kalau aku kebetulan sejauh ini paling males justru karena ketemua terus pertanyaannya bitter erghhhh.... misal gini "eh si A tuh umur 30an kan? Kok nggak nikah-nikah sih?" Atau, ada yang nyeletuh, "ceilee.... uda kece sekarang. SUkses ya... gimana nikah awal taun?" ergh... atau ngomongin perempuan lain. Aku berusaha banget nggak mau bitter nggak mau ajang kumpul jadi ghibah. Perempuan keren itu ketemu ngomongin idea atau kalau nggak curhat ngomongin kekurangan diri sendiri malah nggak papa. Daripada jelekin orang lain. hhu maaf panjang

    ReplyDelete
    Replies
    1. *puk puk*

      Masalah nikah di kalangan umur2 kek kita emang sering banget jadi trending topic ya. Apalagi kalo umur 30 ada yang belum punya pasangan, lantas dicengin muluk, aku asli sedih banget. Jodoh tu nggak ada yang tau :')

      Delete
  5. Kids Zaman Now. Udah susah ya Kak kalo kita harus mengingatkan satu-satu. Udah gede. Biasanya sih kalo aku, langsung nyeplos sih, atau bikin aturan gadget dikumpulkan di tengah, yang melanggar bayarin makan. 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbaaaak langsung juga aku nggak banyak babibu aku semprot di depan mereka bhahahaha

      Delete
  6. Sering terjadi... Apalagi kami cowok yang ketemuan. Sibuk sama Mobail Lejen! Hhahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau semua maen kayanya ga masalah yak. Tapi itu kalau ada satu biji yang nggak maen, bete banget tuh mesti xD

      Delete
  7. paling sebel kalau lagi ngomong gak didengerin sibuk dg gadgetnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kan mak.. Males banget deh rasanya :((

      Delete
  8. Serious question where did you find the gif image? Like seriously it's support your whole article!
    Anw, klo ketemu temen lama yang ga bener-bener deket atau ga intens kontak juga ku males sih sebenernya :D hahahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau gif biasanya dapet dari giphy.com ahahaha. Palingan aku cari di google pake kata kunci yang sesuai dengan emosi sesuai pemaparanku. Misal "annoying gif" di google ahahaha

      Iya kalo lama banget ga ketemu dan ga pernah kontak sih sungkan juga. Tapi kalo masih kenal dan obrolannya masih relate, sesekali ketemu ga masalah sih kalo buatku muehehehe

      Delete

Leave your comment and your blog URL so that I can blogwalking to yours ;)

Powered by Blogger.