Cara Menulis Cerita Komedi


Sekitar tahun 2014, aku ikut kelas menulis cerita komedi @kopdarfiksi barengan sama @deritamahasiswa. Banyak hal yang aku pelajari disana. Mulai dari mengapa kita harus coba untuk menulis, gimana tips ngadepin mood nulis yang naik turun, apa yang harus kita lakukan pas udah mulai nge-block buat bikin tulisan, dan banyak yang lainnya. Kalo buat menulis cerita komedi, punggawa dari DerMa aka Derita Mahasiswa, Mas Dadad, punya beberapa tips yang bisa kita terapin pas mau nulis cerita komedi.

  1. Ambil materi dari hal-hal yang biasa ada di sekitar kita. Ini penting buat bikin premis atau awalan cerita yang biasanya ada di awal paragraf. Nantinya bisa kita kembangin dan kita kasih punch line di bagian akhir.
  2. Be the joke! It means you have to just write anything funny about yourself. No need to be ashamed. Ya daripada kamu bikin humor tentang kebiasaan orang lain yang belum tentu orang itu terima kalo kita nulis tentang dia, mending kamu ketawain dirimu sendiri dan tulislah ke dalam cerita komedimu.
  3. Be spesific! Kembangkan kalimat dengan menambahkan deskripsi-deskripsi menarik atau lucu. At least lucu buat kamu sendiri dulu deh.
  4. Give the comedy timing. Ini penting lho. You don't have to be funny in all parts of your story. Jatuhnya pembaca bakal bosen dan capek karena ketawaaa mulu. Ceritain yang biasa-biasa aja dulu, baru deh ntar dikasih sesuatu yang kocak.
  5. Swipe file! Maksudnya kamu bisa coba baca-baca nih materi jokes dari pelawak/komedian lain yang bisa kamu modified ke gaya tulisan kamu. Kan sebagai penulis kita juga perlu inspirasi dari penulis lain. Well, it may work for you, writers.
  6. Baca! Baca lagi tulisan yang udah kamu buat. Kalo kamu sampe ngebatin "kampret" "kok bisa gue nulis kaya gini lucunya" atau pas kamu nyuruh temen kamu baca tulisanmu terus dia ketawa sampe rahangnya mau copot, nah..waktunya kamu coba kirim tulisan kamu ke penerbit :))
One important quote for you who want to start writing comedy:
"Humor isn't one-size-fits-all. But at least, you can use it to drag out of almost everyone"
Jangan terpaku sama HARUS LUCU. Jatuhnya bakal terlalu berpikir keras buat lucu dan malah nggak jadi nulis atau udah nulis tapi akhirnya stuck. Just keep writing as best as you can and let the editor judge. Hihi.

Para peserta mencoba menulis cerita komedi

Di kelas menulis komedi bareng @kopdarfiksi ini ada tantangan yang dikasih juga coy! Kami harus coba bikin cerita komedi yang ada unsur kata "laptop" dan "buku tulis". I wrote some paragraphs but I don't show my write there so... maybe I'd share here.

"Gue mahasiswa semester akhir salah satu universitas negeri di Yogyakarta. Walaupun udah mahasiswa tingkat akhir, gue masih rajin ke kampus tiap hari dong buat ketemu dosen.

Di kelas. Ngambil mata kuliah yang dulu dapet D.

Dulu gue bisa dapet D karena dosen gue killer abis. Galak banget! Temperamental gilak. Lebih galak dari anjing tetangga yang biasa porak-porandain suasana hati gue pas lagi galau malem-malem dengan lolongannya. Dosen yang satu ini bencik banget kalo ada mahasiswa goblok.

Gue salah satunya. Dan di kelas ngulang ini gue ketemu dia lagi. Ibuk........

Gue..... oke nggak se pinter mahasiswa lain emang dan gue menyadari benar hal itu. Supaya nggak keliatan goblok-goblok banget, tiap mata kuliah yang satu ini gue buka laptop, belagak nyatet materi yang disampein dosen gue. Kalo nulis di buku tulis, cih, cupu. Mending nulis di laptop. 

Sekalian update JAV."

Gimana? Nggak lucu ya? Ya ketawa dikitlah biar sini seneng. HAHAHAHAHAHA.

So for the conclusion, at least we try to write yah. Start from the simple ones like writing on your diary or blog. Siapa tau bisa jadi penulis beneran, kan? Happy writing guys!

12 comments:

Alek Kurniawan said...

Anjirrrrr update JAV... Minta dong?

Hanifa Setiatmadji said...

Lhah kan situ udah borong dari negaranya langsung kemaren. BAHAHAHA

Wuri Wulandari said...

Wakakkaka lebih galak dari anjing tetangga yang longlongannya bikin hati porak poranda, puitis abisss

Hanifa said...

Iyah... Syahdu bener soalnya :')))

Dewi Nielsen said...

Ha ha ha..kirain rajin nyatet..rupanya... :D lanjutkan nak!

Hanifa said...

Muehehehehehehe :3 Siap Mak! #eh

Yasya Indra said...

JAV?.. :D ternyata gak cuma cowok doang yang idungnya belang, cewk juga.

dudukpalingdepan said...

Asik, ilmu baru nih. Kepengen banget sih bisa nulis komedi. Sedikit-sedikit saya selipin lah terutama poin yang menertawakan kejadian diri sendiri. Oh ya belajar dari tulisannya Arham Kendari (Arham Rasyid) bisa juga tuh mba, doi jago banget. Tapi dia lebih sering posting di status facebooknya.

Hanifa said...

Yasya: Wahahahaahah namanya juga bercandaaa. Dibelokin lah ceritanyaaa~

Hanifa said...

Kak Enny Luthfiani: Mantaaaaap. Arham Rasyid? Nanti saya coba cari deh. Thank you banget buat feedbacknyaaa :D

Inda Chakim said...

Lucu koq. cakep mbk. Sekalian bikin daku nostalgia an nih zaman kuliah dlu.
Btw makasih tipsnya yak. Sukses selalu amiinn

Hanifa said...

Inda Chakim: Hihihi makasih banyak kak feedback nya :D

Makasih banyak atas komentar maupun kritik/saran membangun dari kamu! Mohon untuk "comment as: Name/URL" supaya saya bisa blogwalking balik yaaa. PS: JANGAN TINGGALKAN LINK DALAM BENTUK APAPUN!

Powered by Blogger.