Freelance di Jogja? 5 Kafe Ber-Wifi Ini Bisa Jadi Tempatmu Bekerja

Pembaca blog ini kira-kira ada yang domisili Jogja dan freelance juga nggak? Kalau ada, setelah selesai baca postingan ini, langsung komen ya! Siapa tau bisa jadi temen curhat HAHAHA

Oke, postingan kali ini balik lagi ngomongin freelance lyfe. Saya sudah berkutat dengan status sebagai pekerja lepas selama hampir 2 tahun. Selama hampir 2 tahun ini pula saya masih merasa pekerjaan sebagai freelancer tuh nggak gampang. Bahkan, kalau harus jujur, saya masih belum nemu pace yang tepat dalam bekerja. Salah satu faktornya adalah karena sering bosan dan bingung harus kerja di mana.

Bosan? Iya. Saya bosan kalau harus kerja di rumah setiap hari. Entah saya terlalu terobsesi punya ruang kerja dengan jendela yang besar, interior serba putih atau gimana, tapi kerja di rumah terus-terusan tuh ngebosenin. Jadi opsi lain yang bisa saya pilih adalah kerja di luar rumah, to get everything and all works done.


Di Jogja ada beberapa coworking space/kafe yang bisa dimanfaatkan sebagai tempat kerja. Tapi kebanyakan dari tempat-tempat tersebut mematok harga menu yang cukup tinggi. Saya sebagai freelance yang masih sering puter otak masalah keuangan agak nggak rela menghabiskan uang terlalu banyak setiap kerja di luar.

Akhirnya setelah mencoba menjelajahi beberapa tempat nongkrong di Jogja, saya punya opsi kafe yang bisa jadi alternatif tempat kerja para freelance. Biar nggak bosen nyelesein kerjaan di situ-situ aja. Di mana aja tuh?

1. Kedai IQ

Kafe ini jelas yang paling pertama harus saya sebutkan. Saya kenal sama kafe ini saat masih menyelesaikan skripsi dan sering banget ke sini bareng pacar atau teman-teman. Kedai IQ berlokasi di Jalan Urip Sumoharjo No.77 B, bersebrangan dengan LPP Yogykarta. Tempatnya terdiri dari 3 lantai, tapi saya seringnya cuma memanfaatkan sampe lantai 2 aja. Duduknya bisa di kursi atau lesehan.

Suasana malam hari di Kedai IQ

Untuk jam opersionalnya, kafe ini buka dari pukul 10 pagi sampe 2 pagi. Kecepatan wifi sih biasa aja, nggak kenceng banget dan nggak lemot banget. Kalau memang niat nyelesein kerjaan berat di sini, saya saranin siang-sore aja datengnya. Kalau malem, biasanya penuh pelajar/mahasiswa yang nongkrong/ngerjain tugas. Jadi wifi-nya juga bakal rebutan dan cenderung lambat.

Masalah colokan, nggak perlu ditanya lagi. BANYAK BANGET! Cuma nggak semua meja ada. Sambil kerja, bisa pilih menu cemilan, makanan berat, dan minuman yang disuka.  Harganya pun cukup terjangkau. Andalan saya biasanya sih es teh 1 liter dan mendoan. Kadang habis Rp 20.000-30.000-an di sini udah kenyang banget sampe kerjaan selesai. Tapi kalau laper, masih pilihan menu lain, mulai dari Asian sampe Western.

2. Dunkin Donuts Jakal

Mahasiswa area UGM dan Jakal harusnya familiar dengan tempat ini. Iya, ini emang "tokonya" Dunkin Donut. Tapi desain tempatnya nggak cuma sekedar "toko donat" yang beli langsung pulang gitu aja. Tempat yang buka 24 jam ini bisa jadi alternatif kafe untuk nyelesein tugas kelompok, bahkan kerjaan freelance.

Gerai Dunkin yang berlokasi di Jalan Kaliurang KM.5,5 No.36 ini terbagi atas 2 ruang, indoor dan outdoor. Kalau kamu lebih nyaman bekerja di tempat ber-AC, kamu bisa milih meja yang ada di dalem. Sedangkan kalau kamu punya kebiasaan ngerokok, bisa pilih duduk di luar aja. 

Suasana di Dunkin Donuts Jakal

Wifi di tempat ini cukup cepet meskipun suasananya ramai. Colokannya nggak begitu banyak sih. Tapi tempatnya cukup kondusif untuk nyelesein kerjaan. Kalau baterai laptopmu full, bisa kok kerjaan selesai sampe baterai limit. Untuk makanan, bisa beli donat satuan/paket. Minumannya pun bervariasi. Saya biasanya habis Rp 30.000-an kalau nongkrong di sini.

3. Kenes

Sebenernya kalau tempat ini disebut kafe, hmmm, nggak juga sih. More like tempat makan biasa yang menggabungkan restoran dan bakery dalam satu tempat. Bakery-nya ada di lantai 1 dengan restoran di lantai 2. Lokasinya berada di Jl. Affandi No.15 B, dekat dengan selokan mataram area FT UNY.

Siang di Kenes Bakery & Resto Jogja

Saat nyoba wifi-nya, lumayan banget sih untuk download data-data besar. Setelah kerja, saya bisa enak streaming sambil ngegosip bareng temen-temen. Cuma kalau colokan emang nggak begitu banyak. Saran saya, kalau emang mau ngabisin waktu untuk kerja di sini, lebih baik bawa laptop dalam keadaan baterai fully-charged.

Masalah menu, hidangan yang disajikan cukup bervariasi. Ada beberapa pilihan paket yang bisa jadi opsi makanan, mulai dari harga Rp 15.000. Kalau pengen ngemil, bisa pilih-pilih menu bakery di lantai 1, bayar, dibawa ke lantai 2 dan pilih menu minuman langsung di sana. Psst, tempatnya cukup instagramable juga, lho!

4. Deskcovery

Saya ke sini ngapain ya waktu itu? Oh, diajak meet up sama salah satu temen blogger. Lokasinya berada di daerah Demangan, tepatnya Jl. Demangan Baru No.17, bersebrangan dengan DF Fitness & Aerobic. Kafe ini dibuka mulai pukul 10 pagi sampe 10 malem. 

Working space concept di Deskcovery 

Dari konsep tempatnya, kafe ini memang keliatan dirancang sebagai tempat nongkrong dan coworking space untuk yang pengen nyelesein kerja di luar kantor. Kok bisa? Keliatan sih dari cukup banyaknya colokan di mejanya. Wifi kafe ini juga lumayan cepat saat digunakan untuk kebutuhan kerja yang nggak terlalu berat.

Untuk pilihan menunya, kafe ini punya menu khas berupa waffle dan shaved ice. Tapi ada juga menu nasi dan cemilan yang bisa dipilih untuk jadi temen kerja. Biasa ada menu promo yang tersedia pada periode tertentu. Infonya bisa dilihat langsung di Instagramnya, @deskcovery.id

5. Warung Tubruk

Kamu mahasiswa yang juga berstatus sebagai pekerja lepas? Kayanya kafe ini cocok buat jadi tempat nyelesein semua tugas kuliah dan kerjaan freelance-mu. Kafe ini berlokasi di Jl. Kaliurang KM. 4 dan buka mulai jam 11 pagi hingga 11 malem. 

Masalah wifi dan colokan, udah nggak usah ditanya deh. Di setiap meja tersedia colokan dan wifi-nya lumayan untuk ngelarin semua kewajiban di laptopmu. Memang tempat ini lebih ngejual konsep ruang sebagai tempat untuk kerja, baik kelompok maupun individual. 

Nongkrong dan nugas bareng di Warung Tubruk

Menunya di Warung Tubruk nggak begitu variatif karena hanya berada di area mie, teh, kopi, roti, dan menu-menu lain yang cenderung ringan. Tapi emang lumayan banget sih untuk berlama-lama ngerjain tugas. Nongkrong di sini bisa dari siang sampe malem. Bikin kerasan!

Nhaaa buat yang di Jogja dan juga freelance, udah coba kerja di 5 kafe di atas?  Kira-kira kafe mana lagi yang seru dijelajahi untuk sekedar nongkrong atau nyelesein kerjaan? Kalau kamu punya opsi lain, tolong kasih tau di kolom komentar ya! See you on the next post!

8 comments:

himawan sant said...

Syarat jadi freelancer di tempat2 itu apa,kak ?.
Barangkali bisa jadi referensi semua pembaca yang mencari kerja paruh waktu.

Hanifa said...

:))

Kalau baca seluruh artikelnya, saya rasa akan paham apa yang saya maksud dengan "freelance" di sini :))

Sitti Rasuna W. said...

Kedai IQ tuh di Jalan Solo ada juga bukan ya... pernah ke sana... tengah malem...

Hanifa said...

Hu.um itu yang Jalan Solo Kak 😍 Nama jalan aslinya sih Jl. Urip Sumoharjo. Tapi lebih familiar disebut Jalan Solo 😂

Ade Kurnianingrum Handika Putri said...

Deskcovery kece sih tempatnya, bisa sekalian OOTD an hahaha

www.deniathly.com

Hanifa said...

Iyaaah di sana buat OOTD cucok juga :))

Tira Soekardi said...

wah asyik juga kerja sambil ngopi dan wifian

Hanifa said...

Mbak Tira: Hehehe iya kan digital freelance emang harus pake wifi biasanya :3

Makasih banyak atas komentar maupun kritik/saran membangun dari kamu! Mohon untuk "comment as: Name/URL" supaya saya bisa blogwalking balik yaaa. PS: JANGAN TINGGALKAN LINK DALAM BENTUK APAPUN!

Powered by Blogger.