5 Stereotype dan Realita Kehidupan Anak Tunggal


Terlahir sebagai anak tunggal atau anak satu-satunya di dalam keluarga sering bikin banyak orang di sekitarku beranggapan kalau aku anak yang nggak biasa susah. Orang tua pasti adil karena kalau anaknya cuma satu, pasti semuanya buat dia. Tapi, apakah benar realitanya demikian? Berikut aku bakal kasih tau stereotype dan realita kehidupan seorang anak tunggal yang aku alami.

1. Manja

Stereotype anak tunggal yang satu ini sering banget aku denger dari orang-orang di sekitarku. Apalagi kalau si anak tungal dari keluarga berada, semua pekerjaan rumah dikerjain pembantu, dan saat diminta ngerjain sesuatu yang sepele bisanya cuma nglempar ke orang lain dan ogah-ogahan.

Realitanya, anak tunggal itu nggak semuanya manja. Anak tunggal yang sejak kecil udah diajarin mandiri, saat dewasa dia akan mengerti apa artinya tanggung jawab. Sejak kecil, orang tuaku udah kerja dan rumah mulai nggak ada pembantu sejak aku kelas 4 SD. Ibuku udah biasain aku ngerjain kerjaan rumah sendiri. Saat pergi ke sekolah maupun pulang, Bapak udah nyuruh aku buat naik bus. Kalau pas rumah banjir dan orang tua belum pulang kerja, nggak ada pilihan selain ngebersihin sendiri. Mau manja gimana? Emang air banjir bisa ilang dengan di-flush? Kan enggak...

2. Semua Keinginan Dituruti

"Ah kamu mah orang tua anaknya cuma satu. Kamu minta apa pasti gampang diturutin lah!"

Ng...

Ya amiiin deh kalau semuanya yang aku pengen diturutin. Namun realitanya, orang tuaku bukan orang tua dengan uang ratusan juta atau milyaran di rekening tabungannya. Asetnya juga nggak sebanyak yang dikira. Nggak semua anak tunggal terlahir di keluarga yang tajir banget sampe apa-apa dikasih. Tapi aku bersyukur banget dilahirkan di keluargaku. Bapak dan Ibu nggak pernah menuruti SEMUA keinginanku. Karena banyak di antara keinginanku itu yang sebenernya aku belum butuh banget, tapi karena banyak orang punya, aku jadi kepengen juga.

Gadget deh misalnya. Saat SMP, aku nggak punya handphone saat semua temen-temenku punya handphone. Waktu SMA, handphoneku cuma bisa buat sms dan telpon saat yang lain udah punya handphone berkamera dan bisa internetan. Saat kuliah, baru punya laptop yang dikasih Om di tahun kedua kuliah dan itu pun hardisknya cuma 10GB. Motor juga dikasih di tahun kedua kuliah dan motor pertamaku adalah Suzuki Black Bravo 2T yang asep knalpotnya kemana-mana. Selepas itu, aku mulai bisa dapet uang sendiri dari beasiswa dan kerja serabutan. Dari situ mulai bisa bayar SPP dan beberapa gadget sendiri.

Ngeluh? Dulu. Sekarang? Bangga. Bangga karena sebagai anak tunggal, aku berhasil prihatin. Muehehehehe.

3. Penyendiri dan Anti-Sosial

Iya sih anak tunggal emang sering sendiri kalau di rumah, apalagi kalau orang tua dua-duanya kerja. Keadaan ini membuat anak tunggal sering sendirian dan nggak pede buat bergaul kalau udah di luar rumah. Tapi ini nggak bikin si anak tunggal jadi penyendiri dan anti sosial kayak yang dianggep oelh kebanyakan orang. Kalau untukku, ada kala dimana ngerjain apa-apa enaknya sendirian aja. Minim distraksi dan lebih fokus gitu rasanya.

Tapi, banyak waktu dimana aku merasa kesepian dan bakal nyenengin banget kalau bisa ada temen yang bisa nemenin atau diajak bicara. Rasa kesepian akut tadi bikin aku sering ngobrol sendiri kalau pas nggak ada orang atau ngobrol sama bonekaku. Kayak orang gila ya? Selain itu, aku sering bawa diary biar rasanya nggak terlalu kesepian. Semua yang pengen aku omongin sama orang lain, aku tulis di sana. Maka dari itu, aku mulai berteman dengan lebih banyak orang dari berbagai kalangan dengan cara terjun di beberapa komunitas atau ikut kegiatan volunteer. Temen tambah dan networking semakin luas.

4. Dekat Dengan Orang Tua

Dengan bangga aku katakan bahwa anggapan ini benar adanya. Setidaknya untuk aku, orang tua memang hal terdekat yang aku punya. Di dunia ini, hanya akan ada 2 orang yang membelaku saat semua orang menyalahkanku. Ya, Bapak dan Ibu. Bapak pernah bilang hal ini sama aku saat aku ngerasa nggak bisa percaya omongan orang tuaku.

Argh ngetik ini sambil nangis...

Tapi gimana ya... Deketnya aku sebagai anak tunggal sama orang tuaku tuh cuma seujung kuku. Deket banget! Apalagi sama Bapak. Bapak itu kayak temen banget kalau lagi di rumah. Ngobrol ngalor ngidul berjam-jam juga dijabanin kalau sama beliau. Kalau ibu orangnya care banget. Nggak cuma sama aku atau Bapak, tapi juga sama temen-temen dan pacarku. Bertengkar dengan keduanya? Oh, jelas pernah. Tapi semua permasalahan Alhamdulillah bisa kami selesaikan bersama. Bahagia deh punya mereka :')

5. Orang Tua Posesif

Hmmm. Kalau menurutku, poin satu ini berlaku situasional. Ada beberapa hal yang iya, ada juga yang nggak, Bapak posesif banget kalau udah masuk masalah pergi sendiri ke tempat jauh. Cuma ke Kaliuarang atau Gunungkidul gitu, nggak boleh kalo naik motor sendiri. Padahal jaraknya dari rumahku di Maguwoharjo paling cuma 2 jam. Bolehnya naik mobil atau kendaraan umum. Maygaaatttt susah bener misal mau maen sama temen-temen ke pantai.

Tapi masalah pendidikan, Bapak membebaskan aku buat ngambil apapun jurusan yang aku pengen dan kemana pun aku mau pergi. Bahkan kalau bisa pergi sekolah ke luar negeri setelah lulus S1 nanti. Padahal biasanya orang beranggapan kalau anak perempuan satu-satunya bakal dikrangkeng di rumah aja atau nggak usah jauh-jauh dari rumah. Tapi Bapak nggak berpikir demikian. Semoga bisa tercapai keiginan untuk studi di luar negeri suatu saat nanti. Amiiin.

Jadi, itulah 5 stereotype dan realita kehidupan anak tunggal yang aku alami. Buat kamu yang anak tunggal atau punya temen yang anak tunggal, menurutmu anak tunggal itu seperti apa sih? Lemme know your opinions on comment box!

18 comments:

  1. Saya bukan anak tunggal, jadi baru tau rasanya jadi anak tunggal dari tulisan Mbak Hanifa. Tapi yang jelas, kasih sayang orang tua bakalan tumplek plek sama anak tunggalnya, kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehehe iya kalo itu jelas Mbak.. Tapi ga perlu dibandingkan dengan orang tua yang punya beberapa anak. Karena saya yakin setiap orang tua pasti berusaha untuk adil dan ngasih yang terbaik untuk setiap anaknya..

      Delete
  2. Jadi tahu kalau stereotip anak tunggal kadang tak sesuai kenyataan.
    Tergantung pola asuh juga kali ya Mba.
    Eh, mba Hanifa di Jogya ya?. gabung sama KEB Jogya Mba, mereka suka ada kegiatan lho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Pola asuh orang tua sudah pasti sangat berpengaruh dan lingkungan anak itu sendiri juga sih. Iya Mbak saya domisili Jogja. Wah, ada to? Group facebook begitu ada Mbak? Saya mau ikutan dong kalau ada event2 dari KEB Jogja~ Saya tau KEB ini juga dari Ollie Salsabeela tapi udah telat mau ikutan workshopnya waktu itu >< Semoga next time bisa ikutan deh :D

      Delete
  3. Mau anak tunggal atau bukan, mau jadi manja atau mandiri, semua itu tergantung pola asuh ortu ya mbak. Biarpun anak tunggal yg mandiri juga banyak. Biarpun punya sodara banyak tapi yang manja jg bejibun😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah Mbak itu sudah pasti :D
      Malah kalau anak tunggal karena nggak ada saudara untuk berbagi tugas jadi pekerjaan rumah dikerjakan sendiri hehehehe

      Delete
  4. yes.. tergantung ortu kok mau dibawa kemana nanti karakter anak dan perlakuan terhadap anak.

    ReplyDelete
  5. Saya bukan anak tunggal. Jadi ngga bisa ngebayangin sih. Mungkin iya kali yak deket sama orang tua. Kalau saya punya anak satu juga pasti perhatian saya terfokus..terus pasti disayang banget karena satu satunya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak InsyaAllah memang deket banget sama orang tua. Tapi anak berapa pun, kalau orang tua bisa bagi waktu untuk anak-anaknya, InsyaAllah semua merasa dekat :)

      Delete
  6. Aku anak tunggal emang benar seperti itu ;)

    ReplyDelete
  7. Saya juya anak tunggal Mbak Hanifa. Kalo org sekitar baru tau saya anak tunggal pasti komentarnya sama semua "enak ya jd anak tunggal semuanya keturutan" hahaha sampe bosen dengernya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang sedih kalo dianggep apa-apa karena usaha orang tua aja bukan usaha kita sendiri :')

      Delete
  8. Bener mbak. Dikiranya semua yg dikasih dari ortu, pdhl ada jeri payah kita sendiri tuh hufh. Rasanya sampe udah kebal denger komentar anak tunggal itu identik dengan anak manja haha, tp saya punya temen anak tunggal dan kebetulan dimanjain sm mamanya. Kasian anaknya gabisa survive hidup sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus tega sih buat nggak ngemanjain anak terus. Toh demi kebaikan dia juga :')

      Delete
  9. Aku juga anak tunggal...yippee salam anak tunggal ☝
    Kadang memang gerah banget sih dibilang manja, apalagi yang paling bikin ngeselin kek mo meledak itu dibilang "gak punya adik ya, pasti gara2 takut kasih sayangnya kebagi ya kan ?" Itu idung udah kembang kempis kalau denger itu..
    Moga2 artikel ini dapat merubah pandangan orang tentang anak tunggal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yippiiieee salam anak tunggal :D

      Ngeselin bangetlah yang bilang kita gak punya sodara karena takut kasih sayang terbagi. Aku padahal pengen banget punya adek, tapi bapak ibu nggak dikasih rejeki buat punya anak lagi. Yah, namanya takdir, mau gimana kan :')

      Delete

Silahkan tinggalkan kritik dan saran yang membangun. Boleh meninggalkan link blog, tapi mohon untuk tidak mencantumkan link hidup, ya! Terima kasih ;)

Powered by Blogger.