Pernikahan Bukan Sekedar Pesta


Pernikahan. Seuatu yang sudah pasti jadi impian setiap orang yang ingin membangun keluarga saat sudah tiba masanya. Aku sebagai perempuan yang hampir masuk di fase mid-twenties pun mulai merasakan hype-nya. Pengen? Iya dong! Kapan? Nah itu yang belum tahu. Mikirin? Udah sih walau baru angan-angan aja. Hehehe.

Beberapa waktu belakangan banyak diskusi yang terjadi antara aku dan teman-temanku yang akan nikah deket-deket ini. Ada yang tahun ini, ada yang tahun depan. Saat diskusi, mereka secara nggak langsung menarik aku untuk ikut mikir, kira-kira perayaan yang oke buat pesta pernikahan tuh kayak gimana.

First of all, I want to say that the essential of marriage is the personality of the couple and the marriage itself. Aku sedih saat tahu ada banyak orang di luar sana yang rela utang sana-sini hanya untuk memuaskan hasrat pesta pernikahan yang mewah dan megah. Demi apa? Demi pamer. Please people, buat kalian yang mau nikah, jangan sampe utang atau nguras tabungan yang harusnya bisa buat modal usaha atau nyicil KPR.

Banyak kasus pasangan yang abis nikah malah terbebani masalah hutang dan pernikahannya berjalan dengan tidak baik karena stress masalah keuangan di awal pernikahan. Selain si pasangan yang terbebani, orang tua pun juga ikut stress. Harusnya pas nikah udah lepas masalah finansial dari orang tua, ini malah nambahin beban orang tua.

Kalau kamu minta nasehatku tentang pesta pernikahan, jawabanku cuma satu: sesuaikan dengan dana yang kamu punya. Masalah dana pesta pernikahan itu sendiri juga harus terbuka antara keluarga calon pengantin perempuan dan keluarga calon pengantin laki-laki. Jangan sampe ada masalah setelah pesta pernikahan selesai.

Keterbukaan ini akan membawa ke jalan tengah nantinya pesta pernikahan bakal diselenggarakan seperti apa. Kalau memang dananya cukup buat ijab kabul di KUA dan syukuran kecil-kecilan, yaudah itu aja. Jangan dipaksain sampe harus hutang. Sedih coi... Maunya seneng-seneng, malah jatuhnya stress mikirin hutang.

Buat siapa pun di antara temen-temen yang akan menikah, jangan lupa bahwa inti dari pernikahan itu sendiri yang paling penting adalah kehidupan setelah ijab kabul. Tolak ukur dari kesuksesan suatu pernikahan tidak dilihat dari resepsinya, kok.

Sukses atau tidaknya suatu pernikahan itu dilihat dari bagaimana kamu dan pasangan berusaha untuk berkembang menjadi lebih baik bersama-sama. Tabungan yang kamu dan pasangan kamu punya bisa diinvestasikan pada hal-hal yang lebih penting seperti rumah, usaha, atau dana pendidikan anak. Bisa resepsi dan mengundang teman-teman saat pesta pernikahan itu bonus. Jadi kalau tidak bisa, ya nggak masalah. I hope the best for your marriage.


44 comments:

Tarry KittyHolic said...

Miris juga ya kalau pasangan ikut terbebani oleh utang2 saat resepsi.

Saya dulu juga ga mau ramai2 tapi orang tua yang kekeh mau ramai2 tapi alhamdulillah ga sampai menanggung utang setelah resepsi. :)

Hanifa Setiatmadji said...

Iya sangat disayangkan kalau sampai hutang setelah menikah. Baru mau mulai membangun, beban ekonomi sudah tinggi. Alhamdulillah kalau tidak sampai hutang... Banyak yang harus dipikirkan juga kan ke depannya? Semoga senantiasa diberkahi kelancaran rejeki dan kesehatan ya untuk Mbak sekeluarga :)

Metalia said...

Alhamdulillah mba sepakat sama masalah resepsi bukan tolak ukur kesuksesan. Sayangnya, banyak tetangga yg suka ngegunjing kalo resepsinya sederhana. Padahal kan, baiknya justru tidak berlebihan-lebihan. :)

Hanifa Setiatmadji said...

Iya mbak kadang tetangga suka gitu :))) Bagus dibilang pamer, sederhana dibilang pelit. Semoga orang lain bisa mengerti niatan kita untuk tetap sederhana dan bukan untuk pelit :'))

Avy Chujnijah said...

kebetulan saya dulu punya perhitungan lebih matang,
krn mmg lebih memikirkan setelah merit msh banyak yg hrs dipersiapkan
jadi dulu cuma ijab dan resepsi sederhana di rumah...
yang penting sah hehehehe

Hanifa Setiatmadji said...

Saya juga ingin seperti itu Mbak InsyaAllah saat menikah nanti. Saya juga mengingatkan teman-teman saya supaya nggak terlalu ngoyo mikir resepsi aja. InsyaAllah walau sederhana tetep berkah dan benar, yang penting sah :')

Nur Rochma said...

Kalau di desa2 biasa mbak, buat pesta pernikahannya modalnya hutang dulu. Karena yang diundang bisa2 orang satu kampung. Tidak sesuai budget. Setelah pesta baru bingung.

Hairi Yanti said...

Saya dulu juga pengin yang sederhana. Alhamdulillah ga mewah2 banget resepsinya. Sesuai budget dan ga sampai berhutang :D

Hanifa Setiatmadji said...

Iya Mbak. Wah kerasa banget tuh kalo di desa yang bikin mahal tuh malah yang dianter ke tetangga-tetangga dan juga ke orang-orang yang mampir ke rumah di luar acara resepsi. Bakal bingung juga kalo gak ada dana tapi tetep mau maksain.. Huhuhu

Hanifa Setiatmadji said...

Alhamdulillah Mbaaak :D Yang penting sah! :3

Nita Lana Faera said...

Teman saya ada yg nikahnya cuma di KUA aja. Dia ngundang genk kami dan bilang, "Tapi maaf, nggak ada makanan." Lalu kami pun jawab, "Kalau gitu kita lah yg bawa makanan." Alhamdulillah udah setahun lebih mereka nikah.

Hanifa said...

Awwww :')

Arti persahabatan yang sebenernya adalah yang seperti itu, saling bantu membantu dan memahami kondisi teman kita ya Mbak :')

Rusydina Tamimi said...

ini ini yang bikin dilema, antara budget nikahan dan juga resepsi impiaan T^T
iya sih emang harus disesuaikan dengan budget, kalo ngga gitu setelah nikah bisa pusiing >.<

Hanifa said...

Iya tuuuh harus banget disesuaikan. Soalnya banyak kasus temen2 atau tetangga2 yang abis resepsi gede2an di luar budget malah punya utang dan lebih pusing lagi :((

Ade Delina Putri said...

Setuju. Sayang banget kalo sampe ngutang buat resepsi yang wah, tapi besoknya bingung mau makan pake apa :(

Vina Eska said...

Di pernikahan kakakku beberapa tahun lalu sebenarnya sempet cekcok masalah resepsi. Kakak gamau yang mewah2, ortu minta yang cukup mewah. Akhirnya kakak ngalah dan untung gak ngutang sih.

Cuma ya kakak (dan aku juga) ngerasa kasian sama duit yang cuma untuk sehari itu. Kita prefer bikin pesta kecil2an. Tapi gimana ya jadi anak ngalah aja. :))

Efi Fitriyyah said...

Aku juga suka amazing liat yang pestanya megah. Tapi secara pribadi sih ntar dulu kalau harus megah mah. Mending dipake buat dp rumah include isinya hehehe. Salam kenal Hanifa :)

Tri Wahyu Handayani said...

Saya dulu waktu menikahkan anak2 sih sesuai kemampuan. Yg mahal memang resepsi. Ribet menghitung jumlah tamu. Oleh sebab itu, yg penting temannya anak2 yg diundang. Teman2 saya dan ayahnya sih yg dekat saja. Teman kantor dan atasan, ga usah. Seminggu kemudian, tumpengan aja di kantor, bawa pengantin barunya dan mengundang Ustadz untuk tauziah. Keluarga yg diundang jg yg dekat saja, yg msh sepupuan. Besoknya, upload foto akad nikah dan pengumuman plus minta maaf tidak bisa mengundang semuanya di FB. Memang sih ada yg nyindir. Cuek aja...duit2 saya...hehe...

Hanifa said...

Iya... Pokoknya jangan sampe jadi beban yang lebih berat pas baru mulai bahtera rumah tangga :'(

Hanifa said...

Hmmm iya sih... Sebagai anak kita suka serba salah kalo ga nurutin maunya orang tua. Tapi selama itu ga ngutang sih ga masalah walau emang sayang banget kalau terlalu meres kantong. Tapi itung2 juga bahagiain ortu :')

Hanifa said...

Nah iya Mbak. Aku pun lebih terobsesi punya rumah sendiri daripada nikah mewah huahahahaha. Salam kenal Mbak Efiii ;)

Hanifa said...

Waaah aku setuju banget Mak kalo pertimbangannya kayak gitu :D Alhamdulillah emak udah bisa nikahin anak emak. Walau sederhana, InsyaAllah barokah :')

Ayu Tanimoto said...

Ini beneran lagu lama yang menarik buat dibahas! Emang yang paling bener, klo mau ngapa2in harus sesuai kemampuan yah 😄. Klo memaksakan diri, ga enak dibelakangnya.

Tira Soekardi said...

yang bagus itu disesuaikan dg keuangan kita ya. Tapi sekarang itu , banyak pihak perempuan suak minta uang yang kadang fantastis dan bikin pihak laki2 mengkeret karena uang tak punya, tetanggaku anaknay laki2 dan pihak perempuan minta 90 juta, sdangakn tetangaku pensiunan samapi menjual mobilnya, ada lagi temenku malah nyuruh anaknay gak usa berhubungan lagi krn mereka gak punya uang dg permintaan yg fantastis

entas suliana said...

Yang penting itu sebenarnya bukan meriahnya pesta tapi pasca itu ada hal-hal yang harus dipertanggungjawabkan dan diperjuangkan. Pesta hanya sehari tapi menikah pasti ingin langgeng kan

Hanifa said...

Bener Mbak. Lawas banget tapi topik yang nggak pernah mati karena orang nikah pasti bakal terus ada xD

Hanifa said...

Banyak yang seperti itu Mbak.. Sedih kalau tau ada pasangan yang nggak jadi nikah karena keluarga salah satu pihak menuntut yang terlalu tinggi. Kalau bisa dirembuk, lebih baik memang dirembuk dulu supaya tidak berat saat baru memulai masa pernikahan :')

Hanifa said...

Benar Mbak... Pernikahan bukan untuk sehari itu saja :D

herva yulyanti said...

Mereka ga pernah mikir kedepannya bahwa real life itu abis merit, dana diabisin buat merit emang ga mikirin klo misalkan Alloh lgsg kasih anak biaya selama kehamilan, melahirkan pasca melahirkan belum lagi klo masih numpang sama mertua bah bisa kurus kering mendingan uangnya buat dana pasca merit kalau kata aku mah. xixixi di kita lbh kenal gengsi pesta mewah ketibang dibully krn sederhana *elap keringet*
salam kenal mba ^^

faradila said...

Aku setuju sama kata-kata sesuai kemampuan. Ga harus dicemooh yang pestanya dirayakan besar-besaran, mungkin karena mereka mampu dan ingin membagikan kebahagian mereka. Asal ga ngutang ya hahahaha. Pas beli rumah, persiapan punya anak dan hal-hal lain pasca menikah yang penting masih ada dana.

http://faradiladputri.tumblr.com

Aprillia Ekasari said...

Yang penting ada uangnya dan mampu, ya silahkan.
Tapi lebih penting lagi emang nyiapin kebutuhan sesudah nikahan
TFS :)

Hanifa said...

Kalau mampu sih nggak masalah. Tapi kalau dipaksain sampe ngutang itu yang jangan ditiru :')

Hanifa said...

Betul Mbak.. Kalau ada dana untuk berbagi kebahagiaan dengan lebih banyak orang sama sekali nggak masalah kok. Itungannya sedekah. Pokoknya kita tau batasnya :D

Hanifa said...

Betul Mbak :D Sama samaaa~

Lina Astuti said...

Kalau saya dulu penginnya ngonsep sendiri sesuai budget, ya sederhana gitu juga gpp. Tapi sayangnya masih terbentur sama keinginan ortu.

Imaniar Hanifa said...

Di adat Jawa, acara paling besarnya di keluarga si pengantin wanita. Dan namanya "mantu", kadang orang tua pengen punya acara yang bagus dan membahagiakan anaknya. Ditambah zaman sekarang cewek banyak yang suka baper lihat dream wedding ala-ala instagram.

Betul memang, pernikahan itu tidak berhenti di pesta resepsinya, tapi justru baru mulai setelahnya. Mempersiapkan pernikahan itu tentang kehidupan setelah pestanya :)

Hanifa said...

Kebanyakan memang gitu ya Mak. Susah juga kalo ortu yang pengen :')

Hanifa said...

Benar Mbak. Saya familiar juga dengan "ngunduh mantu" dan banyak yang merasa harus belain utang sana-sini supaya bisa bikin acaranya semewah mungkin. Yang disayangkan itu sih. Lebih baik disesuaikan budget dan kemampuan aja :')

Sabda Awal's Blog said...

setuju banget mbak, saya sendiri sebagai laki2 juga memikirkan seperti itu. ada sebagian yang saya lihat karena lingkungan kerja "bergaji besar" mereka rela pesta mewah ala2 horaangg kayahh rayahh, kalau saya sendiri lebih memilih pesta pernikahan di tempat wanita, kalau bisa diadakan di rumahnya ya di rumah aja, ga perlu digedung, sayang uang, daripada ngutang dan gengsi, mending semampunya aja.

WM said...

Karna sekarang ini lebih banyak 'people' yang lebih mementingkan keindahan feed instagram mereka ketimbang memikirkan biaya yg harus dikeluarkan untuk pesta bernama pernikahan.. Urusan biaya nanti belakangan.. 😅

mutie aryanti mutimimut said...

Setuju nih, pesta boleh asal sesuai budget ya supaya gak besar pasak daripada tiang

Hanifa said...

Bang Sabda: Betul, mending semampunya aja :))

Hanifa said...

WM: Iyaaaah gara2 social media jadi banyak yang terobsesi dengan #WeddingGoals dan semacamnya. Tapi kalo bikin bokek, mending enggak deh.

Hanifa said...

Kak Mutie: Yoiiii. Harus disesuaikan dengan budget yang dipunya :))

Leave your comment and your blog URL, so that I can blogwalking to yours. Supaya saya bisa langsung blogwalking, tulis komentar dan URL blogmu yaaa :))

Powered by Blogger.