5 Cara Meningkatkan Motivasi Menyelesaikan Skripsi untuk Mahasiswa "Injury Time"


Skripsi untuk sebagian mahasiswa bisa jadi ujian yang paling berat selama menjalani perkuliahan. Bahkan saat ujian aja bisa jadi nggak lebih sulit dari proses skripsi itu sendiri. Aku pun mengalami hal yang sama. Naik turunnya emang kerasa banget. Kalau dibilang lama, ya... emang lama sih. Kadang target dosen pembimbing ke mahasiswa satu sama mahasiswa lain juga nggak sama. Kebetulan aku dapet skripsi yang di jurusan baru satu mahasiswa yang neliti, tapi beda di bagian metode penelitian. Judul skripsiku pun fix setelah beberapa kali gonta ganti karena dosenku nggak sreg sama judul-judul sebelumnya.

Eh tapi ternyata beberapa adek tingkat dibolehin ngambil judul yang aku nggak boleh ambil. Urgh.

Yaudah lah ya... Udah terlanjur lama gini. Mau mundur buat ganti juga nanggung. Tapi kadang ngerasa nyesel kenapa aku dulu nurut aja disuruh ganti, sementara judul yang mau aku ambil tapi nggak dibolehin dulu ternyata bisa diteliti sama adek tingkat setelah aku fix ganti. Sempet menyesal tapi makin kesini rasa sesal itu udah nggak ada gunanya lagi. Cuma bikin aku semakin terpuruk dan nggak maju.

Berdasarkan apa yang aku alami, kelamaan terjebak dalam status mahasiswa tingkat akhir akut itu kadang bikin less-motivated dan jadi pengen nyoba hal-hal baru seperti kerja dulu atau menekuni hobi yang nggak ada hubungannya dengan skripsi sama sekali. Blogging ini, terus terang, salah satunya. Dulu juga sempet kerja sih. Tapi mulai awal semester ini aku memutuskan untuk belum cari kerjaan lagi untuk lebih fokus skripsi. Tapi kadang masih aja suka keasyikan ngerjain hal lain dan lupa fokus skripsi lagi. Akhirnya aku coba cari cara biar lebih fokus dan lebih termotivasi buat ngerjain skripsi. Kali ini aku mau share ke temen-temen yang nasibnya masih seperti aku tentang gimana caranya meningkatkan motivasi mahasiswa "injury time" yang semesternya udah lebih dari jumlah jari di tangan.

1. Rutin Mengerjakan Skripsi di Perpustakaan Berbeda
Perpustakaan, menurutku, adalah tempat yang paling cocok buat ngerjain tugas atau pekerjaan lain yang butuh konsentrasi penuh. Sejak SD, perpustakaan udah jadi tempat buat ngusir rasa sepi dan buku-buku di sana yang jadi temen-temenku. Saat kuliah, aku suka banget mojok di perpustakaan dan duduk di deket jendela saat nyelesein tugas. Pas skripsi, aku lebih milih ngerjain di perpustakaan daripada di kafe atau di rumah. Dengan ngerjain di perpustakaan yang berbeda tiap harinya, aku ngerasa jadi ngerasa nggak bosen. Selain itu, kita bisa eksplor buku-buku yang sekiranya nggak ada di perpustakaan lain dan punya lebih banyak referensi literatur.

2. Ajak Teman Seangkatan untuk Ngerjain Skripsi Bareng

Hmm, ini bisa jadi agak sulit dilakukan oleh mahasiswa yang skripsinya udah lama kebangetan kayak aku. Tapi kalau ada, coba ajakin mereka untuk ngerjain skripsi bareng kita. Kadang aku ngerasa sedih banget pas ngerjain skripsi tapi barengannya cuma adek-adek tingkat. Nggak kadang lagi sih. Sering! Itu kenapa aku suka ngajakin yang masih senasib sama aku buat ngerjain bareng. Dan terus terang, aku malah lebih prefer ngerjain sama temen yang seangkatan tapi nggak sejurusan. Kenapa? Secara bidang udah beda dan nggak terbebani kalau bakal dibandingin karena udah jelas beda banget. Muehehehe.

3. Diskusi Bareng Temen/ Kakak Tingkat dengan Skripsi Serupa

Kalo yang satu ini aku yakin akan membantu banget, apalagi saat kita merasa kesulitan di beberapa bagian data yang kita analisis. Dengan diskusi bareng temen atau kakak tingkat yang skripsinya hampir sama dengan skripsi kita dari segi teori atau metode, kita bisa dapet solusi untuk permasalahan kita. Kalo aku, kebetulan ada kakak tingkat yang teori di skripsinya sama tapi cuma satu dan itu pun metodenya beda. Alhasil cuma baca penelitiannya aja deh. Tapi ada juga beberapa hal yang aku diskusiin bareng temen-temenku dan itu cukup membantu dalam mengerjakan. Jadi, jangan ragu untuk tanya dan diskusi, ya?


4. Minta Saran dari Kakak Tingkat yang Lulus Lama tapi Skripsinya Berkualitas
Aku punya beberapa kenalan kakak tingkat yang lulusnya lama. Saat aku lihat skripsinya, kebanyakan dari mereka nilainya A dan secara isi emang bagus kualitasnya. Ada beberapa di antara mereka yang ngerjain skripsi lama karena emang orangnya perfeksionis. Aku suka minta saran atau biasanya sih lebih banyak curhat ke mereka tentang kesulitanku. Saran mereka sih membantu dan membangun kalo buat aku sendiri. Karena walau lama, bukan berarti mereka nggak cerdas. Kebanyakan dari mereka malah udah keasyikan kerja jadi penerjemah, guiding, ngajar, kerja di penerbitan dan lain-lain. Karena itulah skripsi mereka sempat terbengkalai. Ngobrol sama mereka bikin aku tenang dan nggak panik walau lulus lama saat ngerjain skripsi yang sekiranya sulit. Percaya aja nanti setelah kita lulus pasti ada hal yang sama sulitnya kayak skripsi kita dan kita udah tau gimana cara mengatasinya.

5. Ngobrol Bareng Teman/ Kakak Tingkat yang Akan S2 di Luar Negeri
Ini sih cara meningkatkan motivasi yang paling kuat buat aku. Aku nggak pernah tinggal jauh dari orang tua. Cuma pas liburan atau lomba di luar negeri dulu sih udah pasti jauh dari orang tua. Aku obsessed banget buat bisa tinggal jauh dari orang tua untuk ambil S2 dan pleeease kali ini ijinkan hamba kuliah di luar kota atau luar negeri, ya Allah! Saat para perantau iri sama orang kayak aku yang tinggalnya deket sama orang tua, aku sendiri juga iri sama mereka yang udah merantau. Aku rasa mereka lebih matang dari segi kedisiplinan dan kemandirian. Aku harus merantau! Maka dari itu aku harus segera lulus! Aaaaaargh *terbakar api semangat*



Dari semua cara di atas, mungkin masih ada hal-hal yang masih bisa ditambahkan atau mungkin nggak terlalu cocok sama cara kamu. Aku harap temen-temen yang senasib sama aku dan membaca postingan ini berkenan untuk kasih pendapatnya di kolom komentar. Semoga kita bisa segera lulus dan menggapai cita-cita kita yang lebih besar ya! Amiiin!

2 comments:

  1. blm kuliah jd ya skripsi cuma denger2 dan mreka pada jenggotan waktu ngerjain

    ReplyDelete
    Replies
    1. Atau mereka yang udah pada jenggotan malah jenggotnya rontok karena stress xD

      Delete

Silahkan tinggalkan kritik dan saran yang membangun. Boleh meninggalkan link blog, tapi mohon untuk tidak mencantumkan link hidup, ya! Terima kasih ;)

Powered by Blogger.